Cerita Lucah - Asmara Dalam Kereta


Peristiwa ini berlaku sewaktu aku bekerja di JB di

mana aku telah dilantik menjadi ketua untuk
menganjurkan company family day. Seperti
tradisinya hanya orang bujang akan menjadi
jawatankuasa penganjur. Sebagai ketua aku telah
menetapkan aktiviti dan melantik ahli
jawatankuasa yang lain. Nak dijadikan cerita dua
minggu sebelum function kami perlu ke beach
resort yang sudah ditempah untuk memastikan
persediaanya berjalan lancar. Kami 6 orang, 3
lelaki dan 3 wanita akan kesana yaitu aku, Roy
dan Khan sementara wanita pula Nurool (nama
sebenar) awekku, Mimi dan Leen. Kami bertolak
jam 3 petang selepas mendapat kebenaran
Personnel Manager dengan dua kereta. Kami
sampai jam 5 petang. Setelah 2-3 jam berbincang
dengan pengurusan hotel kami pun berangkat
pulang kira kira pukul 8 malam. Sebelum pulang
aku memberi isyarat kepada Roy aku nak balik
berdua dengan Nurool aja. Terpaksalah Roy
tumpang kereta Khan, dia pun faham. Nurool ni
memang lawa baru aja grade dan masih 6 bulan
bekerja di sini. Berasal dari utara. Budaknya
berkulit putih bertubuh langsing tinggi dan bila
tersenyum amat manis sekali. Habis budak jantan
kat sini nak tackle dia tapi sudah rezeki aku
agaknya. Tapi part paling seksi buah dadanya
yang menonjol dan punggungnya yang melentik
agak tonggek. Tambahan lagi dia nia jenis
outspoken dan boleh diajak sembang dan
bergurau tentang seks. Tak keterlaluan aku
katakan sudah ber gelen gelen air maniku habis
melancap bermodalkan Nurool. Berbalik pada
kisah kami. Oleh kerana perjalanan kami agak
jauh kami berbual supaya tidak mengantuk dalam
masa yang sama tangan aku mengambil
kesempatan meraba-raba peha dan sekali sekala
buah dada Nurool. Nurool tak kisah sebab kami
sudah selalu ringan-ringan kadang- kadang tu
dalam office pun jadi. Nurool pulak
menyandarkan kepalanya ke bahuku sementara
tangannya mengosok gosok pehaku. Sambil tu
Nurool mencium-cium aku lama kelamaan batang
konekku pun bangun stim, senak perutku bila
adikku tu mengeras dalam seluar jeans. Aku
bagitau Nurool supaya membuka seluarku sebab
aku sudah tak tahan. Nurool pulak nakal diramas-
ramas, dilurut dari atas kebawah batang pelirku.
Makin mencanak kerasnya. Aku makin tak selesa
sebab aku tak boleh respons kat Nurool kerana
sedang memandu. Jadi aku memutuskan untuk
cari port yang sesuai dan beromen sebelum
meneruskan perjalanan. Aku memberhentikan
kereta disebuah kawasan taman yang sunyi dan
aku yakin tak dilihat orang. Bila kereta sudah
parking senanglah kami beromen, aku segera
memeluk Nurool, kami berkucup-kucupan penuh
mesra tanganku meraba-raba buah dada Nurool
yang mengkal pejal dibaluti coli nipis. Tangan
Nurool pula masih mengurut-urut batang pelirku.
Kami terus berkucup dan berkulum- lulum lidah
sambil tanganku membuka satu persatu butang
blouse yang dipakainya, kemudian tanganku
menyelinap masuk ke dalam coli dan meramas
perlahan-lahan buah dada sambil mengentel-
gentel putingnya. Tanganku tak henti-henti
menguli payudara Nurool hingga buah dadanya
kemerah-merahan dan keras mengkal terpacak.
Setelah puas berkulum lidah aku meneruskan
dengan mecium dan menjilat-jilat pipi tengkuk,
cuping telinga hingga kelehernya semua aku
kerjakan sampai birat-birat. Aku teruskan lagi
dengan mulutku menghisap sebelah buah dada
Nurool sementara tanganku meramas yang
sebelah lagi. Aku lihat Nurool sudah gelisah
nafasnya turun naik kencang sesekali
mendengus-dengus matanya pula tertutup rapat
menikmati rangsangan tangan dan mulutku ke
atas buah dadanya. Aku hisap dan ramas buah
dadanya hingga lenjun dengan air liurku. Aku
teruskan lagi dengan tanganku merayap
keperutnya yang rata, ke pusat hingga
ketendunnya yang tembam dan masih ditutupi
skirt labuh yang dipakainya. Sewaktu tanganku
cuba menyentuh bahagian sulitnya Nurool
menolak tanganku melarangku daripada
meneruskannya. Memangpun sebelum ini aku tak
pernah menyentuh bahagian sulitnya, tapi kali ini
aku amat terangsang untuk melihat sendiri faraj
Nurool. Maklumlah dia ni memang lawa dan putih
melepak orangnya. Aku memujuk rayu Nurool
agar membenarkan aku menyentuh farajnya. Aku
katakan padanya yang aku amat mencintainya
dan tak akan merosakkanya dan aku berjanji
hanya nak menyentuhnya tak lebih dari itu.
Akhirnya Nurool terpedaya dengan pujuk rayuku
dengan syarat aku hanya menyentuh tanpa
memasukkan jari atau batang pelirku ke dalam
rongga farajnya. Tanganku mula meraba-raba
faraj Nurool daripada luar skirtnya aku dapat
merasakan pantatnya beransur- ansur
mengembang bila kuusap-usap hingga menjadi
semakin tembam walaupun masih ditutupi skirt.
Beransur ansur aku masukkan tanganku kecelah
pehanya kuusap- usap peha lembut dan gebu
hingga kepangkalnya. Apabila sampai kepangkal
peha aku menekup faraj Nurool dengan tapak
tanganku. Penuh tapak tanganku, 'memang besar
pantat budak ni' getus hatiku. Aku dapat
merasakan panties Nurool dan lembab dengan
cairan ghairah daripada farajnya. Tanganku mula
bergerak ke atas dan ke bawah mengikut alur
pantatnya sementara mulutku masih mengerjakan
buah dadanya. Makin lama makin banyak cairan
hingga basah pantiesnya, tapak tanganku pula
dan semakin lenjun dibuatnya. Aku segera
menyelak pantiesnya dan melurutkan jari
tengahku ke alur farajnya. Pantat nya betul betul
sudah lenjun aku terus melurut-lurut jari jemariku
ke atas adan kebawah hingga menyentuh biji
kelentitnya. Pantatnya begitu hangat dan basah
sambil terasa bibir farajnya mengemut-ngemut
menahan asakan berahi jemariku. Kali ini Nurool
tak lagi mendengus malah mengerang-ngerang
kesedapan setiap kali jariku mengentel biji
kelentitnya sambil tangannya meramas-ramas
badanku. Sesekali tangan Nurool menahan
tanganku agar terus mengentel biji kelentitnya.
Aku juga amat terangsang menyebabkan
batangku mencanak sekali. Aku cuba merapatkan
mulutku kefarajnya tetapi agak sukar kerana kami
berada ditempat duduk depan kereta jadi
pergerakan dan aksi kami amat terbatas. Aku
segera memusingkan badan Nurool supaya
menyandar ke dinding kereta sementara kaki
kanannya kuletakkan ke konsol kaki kirinya
kuletakkan ke dash board. Nurool agak kurang
selesa tapi sebab sudah syok dia akur sahaja.
Dalam samar- samar aku dapat melihat dengan
jelas farajnya yang menjadi idamanku selama ini.
Farajnya amat tembam tersembul dan merah
merekah. Kelihatan amat dijaga rapi hanya bulu-
bulu nipis menutupi bahagian atas sementara
bahagian bibir farajnya bersih dicukur. Dalam
posisi mengangkang jelas kelihatan saluran faraj
Nurool sudah terbuka sambil mengalirkan cairan
jernih yang membasahi keseluruhan permukaan
faraj dan meleleh hingga ke duburnya. Aku amat
terangsang lalu menyuakan mukaku kecelah
kelengkangnya. Lidahku menjilat-jilat seluruh
farajnya, kelentit dan duburnya hingga habis
cairannya aku hisap. Habis aku gigit kelentit dan
menyedut pantat Nurool hingga birat-birat
kukerjakan. Akhirnya Nurool tak dapat menahan
lagi nafsunya nafasnya semakin pantas tubuhnya
kejang kedua tangannya memaut kemas
menekan kepalaku diikuti farajnya mengemut
ngemut sebelum membuakkan cairan faraj
dengan banyak sekali. Nurool mencapai
klimaksnya. Habis mulut dan muka aku dipenuhi
lendi daripada farajnya. Tubuh Nurool sudah
kelihatan amat lesu dan longlai tersandar dikerusi
kereta, matanya kuyu memandangku kosong
sambil tersenyum kepuasan tapi aku belum puas
lagi. Nafsuku membuak-buak ingin merodok
rongga dara Nurool dengan batang pelirku yang
sudah terhunus keras, walaupun aku sudah
berjanji tak nak merosakkannya tapi atas
desakan nafsu yang membuak-buak aku tak
peduli lagi. Aku tengok Nurool pun sudah pasrah
dan lemas dalam lautan nikmat seksual seperti
meminta aku meneruskan kembara hingga
kepuncaknya. Oleh kerana kami di dalam kereta
yang agak sempit untuk bersenggama jadi aku
memberi isyarat kepada Nurool supaya
merangkak ke kerusi belakang pula. Ketika
merangkak aku memerhatikan punggung Nurool
yang putih melepak dan menonggek amat
menghairahkan nafsuku. Aku menyuruh Nurool
menyandar ke pintu kereta sambil membuka
kangkangnya. Aku membongkok menghampirinya
kucium mulut dan berkulum lidah, tanganku pula
meramas lembut buah dadanya sementara
tangan sebelah lagi memaut erat pinggang
Nurool yang ramping. Nurool juga memaut erat
pinggangku sementara sebelah tangannya
mengusap dadaku sambil mengentel puntingnya.
Aku betul betul sudah steam tapi cuba bertenang
sambil mengawal keadaan. Aku acukan batang
pelirku yang keras seperti batu tepat ke lubang
farajnya, kutusukkan perlahan sekadar melepasi
kepala butuhku yang dang kembang macam
cendawan. Aku terasa amat hangat dan ketat
sekali kemutan faraj Nurool sehingga batangku
tersekat walaupun farajnya tak henti-henti
mengeluarkan pelincir. Memang masih dara lagi
Nurool ni bisik hatiku memandangkan begitu
sukar aku memasukkan batangku tambahan pula
saiz batangku memang agak besar. Aku teruskan
menusuk pelirku keluar masuk setakat yang
dapat, Nurool pulak mendesah dan mengerang
kesedapan setiap kali aku tusukkan senjataku ke
dalam pantatnya. "Ohh.. Ohh.. Abangg..
Seedapnya bang.. Oohh.. Abang pelan sikit
Nurool tak tahan.. Sakitt.. Oohh.." Begitulah
keluhnya. Apabila aku merasakan lubang
pantatnya sudah semakin kembang aku tusukkan
lebih dalam lagi hingga satu ketika kepala
butuhku terasa seperti telah menembusi lapisan
kulit, diikuti raungan daripada Nurool. "Aduuhh..
Oohh.. Sakiit Bang aduhh." Nurool menahan
kesakitan dalam kelazatan, aku lihat dia
mengalirkan air mata barangkali memang sakit
ketika aku mengoyakkan selaput daranya. Apabila
Nurool dan agak tenang aku terus tusukkan
batang pelirku hingga santak kepangkal rahim.
Nurool meraung lagi penuh kenikmatan, aku
membiarkan batangku seketika di dalam untuk
menikmati kemutan faraj Nurool yang amat kejap
dan berturut- turut. Kemudian aku meneruskan
dengan acara sorong tarik, aku menyorong
dengan perlahan hingga santak dan menarik
batang pelirku dengan pantas bertalu-talu.
Punggung Nurool terangkat-angkat mengikut
irama hayunanku menambahkan lagi kenikmatan
persetubuhan. Nurool begitu terangsang hingga
klimaks beberapa kali, dia meraung kesedapan
sambil tangannya menarik narik rambutku. "Ohh..
Ohh.. Ooohh.. Arghh.." Itu saja yang kedengaran
dari mulut mungil Nurool yang pantatnya sedang
aku kerjakan. Setelah puas memantat dalam
posisi menelentang aku menyuruh Nurool
menungging. Ku ramas ramas punggungnya yang
montok dan kubuka kangkangnya seluas-luas
hingga tersembul farajnya. Kulihat farajnya sudah
banjir dengan lendir lalu ku suakan mulutku
menjilat cipapnya hingga ke dubur hingga hampir
kering kukerjakan. Dalam posisi doggy style terus
aku tusukkan seluruh batangku ke dalam lubang
farajnya hingga santak kepangkal rahimnya. Aku
menghayun dengan pantas dan bertalu-talu
hingga menghasilkan bunyi berdecap-decup
batang pelirku berlaga dengan pantat Nurool.
Sambil menghayun batang pelirku ke dalam faraj
tanganku sibuk menguli buah dadanya mulutku
pula mengigit tengkuknya. Betul-betul 3 dalam 1.
Punggung Nurool pula maju mundur mengikut
hala tusukan, terkemut-kemut farajnya menahan
asakan batangku. Badan kami berdua sudah
lenjun bermandi peluh maklumlah bersenggama
dalam kereta, buka tingkap sikit aja cukup- cukup
untuk udara bernafas. Tiba- tiba pantat Nurool
mengemut begitu kuat sekali dan meraung penuh
ghairah mencapai klimaks yang entah keberapa.
Akibatnya kepala butuhku terangsang yang amat
sangat, aku seperti tak dapat mengawal keadaan,
nafasku kencang jantung berdegup pantas kepala
butuhku pula berdenyut seperti nak terpancut.
Nurool seperti mengerti keadaanku meminta aku
pancut diluar farajnya. "Abangg.. Buang kat
luarr.. Oohh.. Pless.." Rayunya. Dengan pantas
aku mencabut pelirku dan cuba bertenang
mengawal pernafasan supaya tidak terpancut
dahulu sebab aku belum puas lagi menyetubuhi
pantat Nurool. Lagi pula aku tak mahu
memancurkan air maniku ke dalam pantat
Nurool, buatnya dia mengandung naya aku. Jadi
aku meminta nurool mengisap saja pelirku hingga
memancutkan air mani. Aku menyandar
sementara Nurool membongkok mencapai pelirku.
Dia cuba memasukkan keseluruhan batangku
namun tak dapat sebab terlalu panjang. Nurool
mengulom batangku dengan lahap sekali sambil
tangannya melancapkan bahagian batang pelir
yang tak muat dimulutnya. Jilatan dari lidah
kasap nurool serta urutan jemarinya yang lembut
ke atas batang pelirku amat menghairahkan
sekali. Mataku terpejam menahan kesedapan oral
seks sambil tanganku meramas ramas punggung
Nurool yang pejal dan menonggek. Sesekali jariku
mengusap lubang dubur dan hujung farajnya.
Terangkat punggung Nurool bila jejariku menusuk
nusuk lubang buntutnya. Setelah hampir 10 minit
batangku dikerjakan Nurool, aku sudah tak dapat
nak menahan lagi kepala butuhku terasa
berdenyut-denyut, uraturat pelirku terasa amat
tegang diikuti rasa sensasi yang amat sangat
hingga akhirnya aku memancutkan keseluruhan
air mani ke dalam rongga halkum Nurool. Nurool
awalya cuba mencabut mulutnya tapi tanganku
lebih pantas menekan kepalanya hingga kesemua
air maniku habis ditelannya. Aku amat puas
kerana dapat menyetubuhi pantat Nurool gadis
pujaanku, walaupun aku terpaksa melakukannya
E N D

Cerita Lucah - Baru Nak Belajar


Ni nak cerita lah pasal pengalaman zaman

persekolahan dulu. Hari tu kelas abis awal,
macam biasa aku ajak member pergi lepak kat
taman riadah, port kita orang. Kalau dah lepak
dengan member tempat camtu biasa lah apa lagi
kalau tak bersembang pasal awek masing-
masing. Cuma aku aje yang belum ade lagi,
mungkin sebab aku ni memilih sangat sejak
break-off dengan awek aku. Ego lah katakan.
Tiba-tiba saja ternampak 2 orang awek dari
sekolah perempuan dekat kawasan tu sedang
berjalan seperti mencari satu tempat untuk
mereka duduk. Aku pun apa lagi, pasang susuk
lah! Ini lah 'chan' aku nak tunjuk terror kat depan
member- member. Akupun mulakan langkah
macam seorang perwira.. Tunjuk macho lah
konon.. "Hai" aku menyapa kat dia orang. Mereka
hanya balas senyuman kat aku. "U berdua ni baru
balik sekolah ke?" tanya aku lagi. "Ya.." dengan
nada sombong mereka menjawab. "Eh jual mahal
nampak?" aku bertanya dalam hati. Tak Pa, ikan
pasti makan umpan, salah seekor mesti dapat
punya. "By the way, nama I Lan and U?" tanya
aku lagi dengan konfiden. "I Yati dan yang nih
sepupu I, Yuni.." Si Yati, 15 tahun, ni putih gebu
dan si Yeni, baru 13 tahun, kulit 'sawo matang'
macam aku juga. Lepas tu mulalah aku jual
minyak kat diaorang. Member-Member aku pun
berbulu mata diaorang sebab aku dapat layan dua
awek, sekor pun aku tak offer nak kenal kan
untuk dia orang.. Dalam diam member-member
hilang entah kemana. Ternampak pulak couple
kat depan tengah syok beromen. Kita pun apa
lagi ketawa-ketawa malu lah konon nampak
macam tu.. "U all tak pernah ke nampak benda
macam tu atau pun pernah tak buat benda
macam tu?" dengan tak sengaja aku tertanya kat
diaorang. "Eh tak lah! Gila ke, kita ni masih
sekolah lagi mana boleh buat macam tu.." jawab
Yuni yang tiba-tiba bersuara. "Ai? Apasal pulak
kita masih sekolah tak boleh buat pulak? Ingat
orang dah kerja aje boleh buat?" Aku jawab
dengan sahaja. "Kalau I ringan-ringan pernah juga
dengan ex-bf I" celah Yati. "Oh ye ke? Macam
mana best tak?" aku tanya dengan sungguh-
sungguh nak tahu. "OK lah tapi tak rasa apa pun
mungkin my ex tu tak tau romen lah" sambung
Yati lagi. Yuni hanya seyum sinis dengar jawapan
dari Yati tu. Hai nampak nya kenduri besar lah
aku malam ni.. "Kalau gitu I jadi bf you lah I
boleh bagi U feeling punya" jawab aku dengan
berseloroh. Kee! Kee! Kee! Ketawa gatal
bercampur miang memecah senja tu. "U mesti
dah expert eh!" tanya Yuni. "Expert tu tidak lah
tapi boleh tahan experience jugalah" jawabku
lagi. "Betul ke? Dengan siapa? Dah banyak ke girl
yang U buat cam tu?" tanya Yati. "Yang tu tak
leh jawab dulu, kalau U nak tau kenalah cuba
dengan I dulu, nanti U mesti tau punya.." sambil
tu aku merapatkan lagi tempat duduk aku dengan
Yati. Yati berbisik kat aku, "I nak, tapi Yuni siapa
nak handle dia?" "No problem I tahu macam
mana nak handle dia" sambil aku tarik tengkok
Yati dan berbisik. Sempat aku jilat telinganya
untuk memulakan adengan yang memberahikan.
Uhh.. Yati mengeluh kesedapan dengan jilatan
lidah api aku. "Eh korang buat apa ni!?" tanya
Yuni. "Tak de apa apa, ringan-ringan aja, U relax
lah tengok kita buat, kalau nak belajar teknik-
teknik beromen, sambil tu tengokkan kalau ada
orang OK!" perintahku. Sambil tu aku suruh Yuni
duduk kat sebelah aku. Yati sudah mula hayal
dek pelukkan elektrik aku sambil mengusap-usap
tengkok dia, ni lah kelemahan perempuan, bibir
aku pun mula mendekati bibir Yati. Kita
berciuman basah sambil lidah kami bergomol
antara satu sama lain. Yuni hanya perhatikan
kelakuan kami berdua. Tanganku meraba-raba ke
tetek Yati yang agak padat tu. Hmm besar juga
tetek dia, Yati biarkan apa yang aku buat. Tak
cukup dengan tu aku pun menyapai tangan Yati
untuk meraba pelir aku, dia turutkan
kemahuanku, uhh sedapnya. Satu demi satu aku
tanggalkan butang uniform Yati, ternampak
longkangnya yang gebu tu, aku menyelokkan
tanganku ke dalam colinya dan meramas-ramas
tetek si Yati. Dia mengerang kesedapan, makin
keras dia memicit buah pelir aku. Dalam itu aku
pun melepaskan butang coli Yati, aku pun
menyelaknya dan lidah apiku pun mula mencari
sasarannya nya. "Eerrgghh..", Yati mendesah lagi
mungkin sedap atau mungkin tak tahan geli. Aku
tak peduli sambil cuba memasukkan payudaranya
ke mulutku sambil menggigitnya. Rasa macam
nak telan aje gunung tu. Tanganku mula
menjelajah ke peha Yati yang putih gebu itu,
dengan perlahan aku meraba selengkangnya. Aku
mengusap-usap seluar dalam cotton- nya yang
dah basah sejak tadi lagi. Tiba-tiba Yati menarik
Yuni mendekati kami, diambil tangan Yuni ke riba
aku. Aku terasa panas, mungkin si Yuni pun dah
naik stim. Aku mula menurun kan zipku dan
mengeluarkan 'pedang pemecah langit'ku dengan
dibantu Yati. Dia merosotkan seluarku ke paras
lutut, maka terlihatlah pedang yang terhunus
bersama dua biji bebola besi. Yati terus
melancapkan aku. Yuni seperti dirasuk, mula
mengikut apa yang dibuat Yati tadi. Dia mula
bermain dengan bebolaku. Aku pun begitu juga,
mula memasukkan jariku ke alor sungai yang
sempit itu. Semakin laju jariku berdayung, begitu
juga dengan Yati yang seperti lagi menumbuk
sambal. "Aahh.. Aahh.. Aahh..", kata Yati yang
dah tak tahan itu, tapi aku tak pedulikannya, aku
terus mendayung sampai dia klimaks! Sudah itu
dengan matanya yang setengah buka setengah
tutup berbisik kat aku.. "U memang best, I tak
pernah rasakan macam ni" aku senyum sahaja.
Kapal tak sampai lagi. Aku menyorong kepala
Yati ke konekku yang mengeras macam batang
besi tadi. Dia tahu apa yang harus dia lakukan
walaupun nampaknya dia belum pernah kerja-tiup
(blowjob) tu. Aku mula merangkul Yuni dan
menciumnya. Dia tak melawan dan ikutkan saja
apa yang aku buat. Tetek Yuni tak sebesar tetek
Yati tapi padat dan kenyal. Aku menyelak
uniform serta coli Yuni. Sambil tangan kananku
pula menyelak seluar dalam Yuni yang pun dah
basah kuyup. Kedua-dua awek ni tak de bulu
cipap lagi. Jari-jariku mula bermain di celah
selengkang Yuni yang lubangnya terlalu kecil lagi
sempit itu. Sekarang giliran Yuni pula untuk
menikmati kelazatan zakar aku sambil Yati
memerhatikan perbuatan adik saudaranya tu. Yati
menjilat-jilat pula pelir aku. Waah aku bagaikan
raja dilayan dayang-dayang. Aku meramas tetek
kedua awek tu. Kiri dan kanan. Hari sudah gelap
tak nampak satu manusia dikeliling kami. Aku
suruh Yati baring di kerusi panjang tempat kita
duduk. Aku baring diatas Yati. "Bang! Yati takut
pregnant" "Don't worry sayang I tak pancutkan
kat dalam" pujukku. Aku menyuruh Yuni
mengarahkan batangku ke mulut cipap Yati, ni
first time dapat buat adengan berat sebab tu
belum tau shooting lagi, dengan pelahan Yuni
memasukkan dan aku membantu dengan
menolak pelahan juga. "Aaww..", jerit Yati.
"Sshh.., Sikit lagi sayang" rayuku pada Yati. Zitt..
Terasa dara Yati terkoyak olehku. "Ooh..", Yati
kesakitan. Aku mengulum lidah Yati supaya dia
tidak dapat menjerit lagi. Aku pula mula
menghayunkan badanku. Kami berdua mula
mengimbangi permainan kami. Yati dah tak tahan
lagi langsung klimaks! Dia menciumku dengan
kuat, meyedut lidahku kepuasan biar pun sakit
pada mulanya. Kini Yuni pula merebahkan dirinya
di depanku, bagaikan minta di'fuck'. Aku
menguakkan kakinya tinggi dengan dibantu Yati.
"Ti sakit tak?" tanya Yuni pada Yati. "Sikit je
lepas seminit tu tak sakit lagi" pujuk Yati pada
Yuni agar melayani nafsuku. Aku pun rasa dah
tahu kat lubang mana aku nak sental, aku pun
mula dengan pelahan. Tapi kali ini batangku rasa
perit sedikit sebab lubang Yuni yang masih terlalu
kecil lagi untuk batang aku yang 5.5" tu dan
bulatnya adalah sebesar bulat duit syiling 50 sen.
"Aahh!!" Setelah selaput daranya dirobek Yuni
menjerit kesakitan. Yati menutup mulut Yuni
supaya jangan menjerit. Aku pun suruh Yati
menghalakan selengkangnya ke arah mulut Yuni.
Dan menyuruh Yuni menjilat pantat Yati. Yuni
menghirup sisa-sisa air alor Yati tadi. Srrp srrp..
Terdengar jilatan Yuni. Yati yang kesedapan
memejamkan matanya. Yuni mula rasa keenakan
dek buayan syurgaku. Dengan pantas aku
meneraju kapal yang hampir berlabuh itu. Yuni
klimaks, aku tahu kemutan dan rasa kehangatan
air cipapnya yang menyembur batangku di dalam,
kemudian aku suruh mereka berlutut di depanku
sambil melancap depan muka dua saudara tu.
Crrutt crrutt crutt air maniku memancut dengan
banyaknya ke muka mereka sambil kusuruh
mengeluarkan lidah masing- masing. Hhmm
sedapnya mereka kata kat aku.. Rasa sakit di
puki dia orang dah hilang kini batang aku pulak
yang melecet sebab mengoyak dan merobek dua
dara sunti sekali goes. Aku mengaku itulah
pengalaman make love aku yang pertama dan
mereka pun rasa beruntung juga sebab dapat
bujang aku pada malam tu. Satu hari tu
pemeriksaan dah nak dekat, jadi Yuni pun ajaklah
member dia sorang tu nak belajar sama. Nama
dia Juniati tapi dipanggil Juni aje lah! Dia
bengap. Sekejap nak tanya aku pasal tu dan ni.
Terkadang tu sengaja aku gesel tetek dia yang
agak besar kalau dibandingkan dengan gadis
yang seumur dengannya. Paras dia dikatakan
lebih cantik dari Yuni atau Yati. So agaknya aku
dah bosan dok layan pertanyaan dia, aku sengaja
masuk kan batang pensil ke celah longkang dia.
"Eh apa ni?" tanya Juni. "Tak de ape saj nak
tengok berapa besar U punya dengan Yuni dan
Yati.." jawab aku berseloroh. "Ya lah mari kita
tengok siapa punya yang besar!" celah Yuni. "OK
aku setuju" sokong Yati" "Tak nak lah! Malu lah
ada Abang!" jawab Yuni. "Apa nak malu kita
orang dah biasa tengok masing telanjang!" kataku
lagi. Dengan tak cakap banyak, Yuni dan Yati pun
memaksa bukak baju Juni dengan diperhatikan
olehku. "Eh tak nak! Tak nak! Apasal ni korang?"
ronta Juni. "He he he padan muka kau tadi suruh
buka elok-elok tak mau kan dah kena paksa"
Yuni bersenda. Akhirnya terdedah juga badan
Juni di hadapanku. Dia memakai coli putih brand
Bee Dees menampakkan teteknya yang keras.
Lalu aku sengaja menyelak skirt uniform Juni.
"Ha pakai seluar dalam pun Bee Dees lah!" Juni
ni anak orang berada jadi pakaian dia boleh
dikatakan Branded. Benar sangkaan aku, dia
memakai baju dan seluar yang sepasang. "Eh
pakai branded, apasal nak tutup pulak tunjuk kan
lah, U mesti bangga dengan Branded stuff U!"
kataku lagi. Yuni dan Yati pun dah buka pakaian
masing-masing, hanya tinggal baju dan seluar
dalam mereka sahaja yang menantikan
perasmian dari aku. "Ia lah Juni buka lah skirt
kau Juni, kalau tak kita paksa lagi nak tak?" Yati
mengugut Juni. "OK OK OK aku buka, tapi untuk
apa korang buat ni?" Tanya Yuni dengan tersipu.
"Alah nanti tau lah kau.." jawab Yati. Wah rupa
rupa nya payudara Juni lebih besar kalau
dibandingkan payudara Yuni dan Yati. Kita orang
pun tengok lah cerita blue yang kita buat sendiri.
Untuk pengetahuan korang, kita ada rakamkan
adegan seks kita. Sebab Ayah Yuni ni juru video
jadi diam kita pakailah sendiri. "Eh tu korang ke
Yuni, Yati?" tanya Juni dengan terperanjat. "Siapa
lagi kalau tak kita, saja kita tape buat
kenangan.." jawab Yuni. "Ee, tak sangka korang
boleh buat benda cam ni, takulah" jawab Juni
lagi. Sebelum apa-apa aku pun merangkul leher
Juni dan menciumnya. Juni meronta tapi aku
terus jilat telinga, leher dan kelongkangnya. Juni
pun tak terdaya nak melawan lagi kerana
keenakan jilatanku. Uhh Juni mendesah,
"Sedapnya.." katanya halus. Yuni dan Yati mula
mendekati kami. Juni kita baringkan di sofa. Yati
dan Yuni memegang peha Juni kiri dan kanan.
Juni hanya dapat memejamkan matanya kerana
malu. Aku baring di atas badan Juni yang empok
tu. Dan teruskan jilatanku di seluruh badannya.
Aah.. Aku pun menyelak seluar dalam Juni dan
terlihat bulu halus Juni di dalamnya. Pukinya
mula basah dan aku mau ia tambah basah
dengan menjilatnya. Yuni merapatkan wajah
dekat aku seperti minta dijilat seketika. Aku dan
Yuni pun bermain lidah. Sementara Yati pula
secara diam bermain lidah dengan Juni. Yuni,
Yati dan aku pun secara bergilir menjilat puki
Juni. Dia dah tak tahan dengan kelakuan kami.
Sudah berapa kali dia cum tapi batangku masih
belum merasmikannya lagi. Kemudian aku pula
yang duduk di sofa, Yuni dan Yati menarik seluar
dalam aku ke paras lutut. Mereka bermain-main
dengan batangku yang sejak tadi belum dijamah.
Kusuruh Juni turun dan melihat apa yang mereka
sedang lakukan pada batang butuhku. Yuni
menjilat kepala butuhku Yati menjilat buah
pelirku. Kakiku diangkat tinggi supaya dapat
kulihatkan lubang buritku yang juga minta dijilat.
Juni terasa ghairah dengan adegan jilat menjilat
itu. Lalu mereka pun bergilir menjilatku. Aku pun
hayal dengan kenikmatan itu. Yuni dan Yati dah
tak sabar minta di'fuck'. Yati naik atas batangku
dengan memandang ke arah aku. Dengan
perlahan dia memasukkan batangku yang besar
ke dalam rimba nafsunya. "Uuh.. This is what I
want", kata Yati. Juni dan Yeni duduk di antara
kanan dan kiriku sambil aku memicit dan
meramas buah dada mereka yang masih awal
ranum tu. Yati menghenjut seperti menunggang
kuda. Semakin pantas semakin kuat nafasnya
menghembus. "Aah I cum, I cum, I cum..",
Henjutan Yati menjadi lemah lalu dia pun
menciumku menandakan dia dah 'cum'. Giliran
Yuni pula dengan menghulurkan bontotnya ke
arahku. Yati menghulurkan batangku ke puki Yuni
yang masih ketat walaupun sudah berkali di
belasah olehku. Yuni menghulur dan menarik
bontotnya kemudian aku menghentakkan
batangku dengan kuatnya ke puki Yuni. "Aaww..",
jerit Yuni yang sedap- sedap sakit itu. Dia pun
melajukan gerakannya. "Aahh.. oohh.. aahh yes
fuck me fuck me..", Yuni dah bagaikan orang
hilang akal. Aku pun menghentakkan batangku
dengan sekuatnya ke puki Yuni. Aahh.. Yuni
berhenti seketika menandakan dia pun dah cum.
Kini giliran Juni pula untuk mengorbankan
daranya padaku. Yati dan Yuni menarik kaki kiri
dan kanan Juni dan menaikkanya supaya ia
terbuka luas. Juni hanya bisa diam, mungkin
ingin merasakan kenikmatan yang sudah dikecapi
oleh Yuni dan Yati. Dengan perlahan aku
menyorong batangku, pukinya dikuak oleh Yani
dan Yati yang suka bekerjasama dalam hal-hal
macam ni. Uuhh bila batangku mula memasuki
lobang Juni. Terasa betapa basahnya puki dia
dan terasa agak licin di dalam mungkin kerana
dah terlalu banyak air alornya mengalir.
Kumasukkan setengah batangku dan kutarik
semula kumasukkan lagi dan terus ke dalam
lubang puki Juni. Dia hanya memejamkan
matanya sambil mulutnya terbuka seperti
menjerit tanpa suara. Aku meramas ramas buah
dada Juni yang aku geramkan sejak tadi. Aku
hisap-hisap dan aku jilat teteknya. Dalam sesi
selama 45 minit itu akhirnya aku terasa air alor
Juni memancut di kepala butuhku, terasa
kehangatannya aku pun menarik keluar butuhku
dan mengarahkan ke muka Juni. Yati dan Yuni
mendekat kan wajah masing seperti menunggu
terpancutnya airmaniku yang lazat. Crrutt crutt
crutt air maniku terpancut dengan banyaknya di
muka dan di dada Juni. Yati dan Yuni menjilatnya
seperti kucing minum susu. Kami pun terbaring di
depan sofa berempat kali ini. Juni katakan dia
tidak menyesal apa yang dia buat hari ini. Dia
sebenarnya memang nak tahu benda ni cuma tak

de orang nak bagi. E N D